Make your own free website on Tripod.com

 

Wedi apa Pasir

 

Tokoh : Tk Becak dan Aku (yg punya cerita)

Cerita ini bermula di Sebuah Terminal Kecil Kota Slawi, ketika aku baru pulang dari Jogja,  habis  maen  ke rumah  temen       di Jogja sana. Setelah menempuh perjalanan jauh akhirnya Bis Handoyo jurusan Jogja-Tegal yang saya tumpangi sampai juga di Terminal Slawi. Waktu itu jam sudah menunjukan pukul 12 malam.  Aku pun langsung keluar dari bis tersebut sambil melihat banyak tukang becak yang berlari mendekati bis  sambil menawarkan jasa antar ke rumah tujuan. Karena merasa badanku sudah cape' sekali aku tanpa basa- basi langsung mengiyakan tawaran tukang becak untuk diantar sampai di rumah. Tk. Becak: "Mas, repan balik ngendi kyeh?" tanya tukang becak dengan bahasa Slawinan yang khas dan medok.  Aku :  " Um, tulung dianterna ning Kalisapu". tk. becak : "kalem bae mas tak anter sampai ning umah" dgn nada sok tau. Tak lama becak pun berlalu meninggalkan Terminal Slawi menuju Kalisapu tempat tinggalku dimana jarak sari Terminal Slawi ke Kalisapu sekitar 5 Km dengan melewati jalan yang sepi dan kadang gelap. Di dalam pejalanan Aku berceritadengan Tk.Becak. Aku: "Um, sampeyan mengko wani ora bali ning terminal?". Tk. Becak : "Kalem Bae  mas   aku wis sering lewat dalan maring kalisapu.".  Aku :" Tapi mengko lewat kuburan loh um, angker maning kuburane". Tk. Becak : "Aku ora wedi karo  setan mas,... mung wedine karo kolor ijo,....!!!. Becak terus meluncur menuju ke Desa Kalisapu dimana aku tinggal. Pada waktu melewati jalan pinggir kuburan yang pada waktu itu sepi dan kebetulan lampu jalannya pas mati. Aku berteriak pada tukang becak. Aku: " um,... um,.... !!!  awas  um  Wedi um. Um,....um Wedi um, Wedi um, Wedi uum". Tk. Becak: " Mas, tenang bae  mas, kecing  temen  sich..! , aku biasa lewat mene. Setang langka sing  wani    karo  aku". (sambil mengayuh becak yang semakin kencang )   Aku : " Tapi Wedi um kae,...We um". Tk. Becak : Kalem bae mas kecing temen sich!!!". Tiba-tiba becak terjungkal seperti menabrak sesuatu yang besar dan menggunung agak ditengah jalan. BRAAK,.!!!.  Aku pun terjatuh ke depan dan si Tk. Becak Jatuh ke depan juga, hampir menindihku. Tk. Becak : "BISA ne ora ngomong ning ngarep ana pasir sich"!! (menyalahkan aku). Aku : "Aku kan miki wis ngomong Um, um Wedi  um,... sampeyane bae sing ora ngringokena". Tk. Becak : Oooh, mau sampeyan ngomong wedi sing dimaksud ana pasir mas,... NGOMONGE DONGE ANA PASIR,..! NGONONGO  MAS", dadine aku ngerti,.... Sambil sedikit kesakitan akhinya perjalanan pun dilanjutkan karena becaknya tidak rusak para, karena menabrak Pasir yang ada dipinggir jalan.

Demikian Ceritanya, Semoga termasuk lucu,....!!!1